-Unspoken Words-

Kembali

Hey hoooo…
Siang sekalian semua segenap isi dunia…
Aku kembali..jengjengjeng wohoo..
Rasanya udah lama deh gak tulas tulis d sini..
Sejak kejadian yang ah hehehe gitu lah..
Intinya baru abis patah ati krn akhirnya broke up hoho..
Gilak, lapang banget rasanya nulis dua kata itu, well faktanya emang gitu sih..
Yah itulah yang akhirnya aku alami, setelah segala proses ini itu..
Sedih? Iya lah..bohong banget kalo dibilang engga..
Buuuut (aku tulis dengan penuh penekanan), ada banyak rasa juga yang mendampingi rasa sedih yang aku alami..
Semacam rasa lega dan senang :)
Kenapa bisa ada dua rasa itu? Simple sih jawabannya..
Karena emang udah harus berakhir..
Udah itu aja sih :)
Kan daripada daripada ya daripada dan dikarenakan juga masih bisa dicegah sebelum terlanjur lama dan makin sakit, ya sudah :)
Kalau ditanya gimana sekarang keadaan ku, ya eung gambarannya agak rumit sih..
Berat badanku turun beberapa kilo, eh tapi ini gak sepenuhnya krn peristiwa itu sih..
Aku juga kan baru ada d kota yg baru, adaptasi plus karena baru jadi mahasiswa program magister..
Dengan seabrek kekagetan pola hidup yang berubah dan seabrek rencana yang juga berubah beberapa, jadi jangan heran kalo sana sini pasti komennya “kok sekarang kurusan sih?”
Hahaha ya bisalah..secara, tugas kuliah aja numpuk sana sini :)

Daaan, aku juga disatu sisi mau terima kasih sih dengan mantanku..
Hahaha bisa banget yah aku nulis gini..
Knp harus terima kasih??
Bukan krn sisi gagalnya kita dalam hubungan kemarin sih..
Tapiiii, atas beberapa pelajaran yang bisa aku dapet..
Ga sedikit menurut ku :)
Bisa ada d kota yang sekarang dan jadi mahasiswa d salah satu perguruan tinggi yang sekarang aja salah satunya..
Bisa dpt anugerah kenal dan sahabatan dengan orang2 yang sekarang juga karna dia kan ya :)
Dan banyak lagi sih..
Di satu sisi belajar tegar n melatih diri buat gimana memaafkan diri sendiri yang prosesnya jauh lebih rumit dari yang lalu2 :)
Intinya, ada banyak perubahan sih..
Dan itu salah satu faktornya ya karena mantan hoho
Kalo dipersenkan ya 30% begitu
Karena 70% nya kebagi dari diri aku sendiri, dukungan teman2 sama Tuhan yang sumpah baik banget sama aku :’)

Kejadian ini juga bikin aku bisa lihat gimana sebegitu sayangnya bokap ke aku yang ya sempet ikut sakit hati karena anak bontotnya mewek ria di sakitin hehehe
Mama yang ngajarin belajar ikhlas..
Sodara2 yang peduli abis dan gak ketinggalan sahabat2 yang marah tapi ngasi dukungan sosial yang penuh
Astaga thx God banget buat proses selama 6 bulan ini hehehe

Dan aku udah dengan diri serta lembaran yang baru..
Siap untuk hidup baru ku
Gak pake kenang sana sini ato menoleh yang lalu hehe..
Noleh dikit2 sih, kan harus tetep belajar biar gak salah langkah lagi

Eh eh last but not least, kalo d tanya nyesel apa engga euuunggg honestly aku sempet loh nyesel..
Rasanya dulu waktu buat komitmen kok kayak kurang matang dipikirin
Tapiiiiii (penuh penekanan lagi) kayak kata bokap, itu lah proses perkembangan hidup yang harus aku lalui n pasti akan ada proses belajar dan lain2 yang bakal aku dpt…
Jadi sekarang jawabannya adalah aku gak menyesal..
Biarlah jadi pelajaran tersendiri buat aku :)

Siapa tau bisa berbagi gtu hehehe..

Daaannn, buat dia, selamat berbahagia dengan hidup barumu :)
Apapun itu, biarlah jadi pelajaran..
Sekalian jadi catetan buat masing2 kalau komitmen itu sebaiknya dipikirkan secara matang dan bertanggung jawab bukan sekedar semata dan senang-senang aja..
Apalagi cuma berlandas sayang tanpa pikiran panjang ini itu komplit sama kekurangan dan keunikkan masing2

Yupsss..sebegini dulu deh..
Bakal nulis2 lagi pas ada momen n waktu selo
Hoho..

Thx unspoken words!

Nadir

Tuhan, dalam hening aku menundukkan kepala
Mencoba mengarahkan hati dan mempersiapkan tiap kata yang ingin disampaikan
Tuhan, disini, dikota yang baru ini
dengan berjuta rencana indahMu untukku, aku terduduk sendiri
Mungkin ada banyak kata “seandainya” yang ingin aku utarakan
Atau mungkin ada banyak kata “seharusnya” ingin aku teriakkan
Tidak, aku tidak menyalahkanMu Tuhanku
Aku hanya bertanya-tanya atas apa yang sudah terjadi sepanjang ini
Engkau memberi hadiah yang sudah pasti berdasarkan ketetapanMu
Dan aku menerima hadiah tersebut
Menerima dengan berbagai tanya dan rasa takut
Menyangkal mungkin sebenarnya hadiah itu bukan untukku
Tapi setiap kali skenario2 buruk itu muncul dan aku datang kepadaMu, jawabanMu selalu sama
Tuhan, kini skenario buruk itu muncul kembali, mungkin jauh lebih buruk
Jauh diluar dugaan, dan batas kemampuanku
Aku capek Tuhan
Aku merasa seperti sesuatu yang tanpa arti
Tanpa arti untuk hadiah yang telah Kau berikan
Aku lelah hingga dada ini begitu sesak untuk memendamnya
Kenapa Tuhan, kenapa aku yang dipilih untuk menerima hadiah tersebut
Mungkin benar bukan aku yang seharusnya menerima hal itu
Atau mungkin aku yang harus menerima dan bukan seperti ini skenarionya
Aku seolah berada dititik terendah dimana aku tidak tahu harus bagaimana lagi Tuhan
Tidak, Engkau begitu tau seperti apa aku
Aku tidak akan menyerah, aku akan berjuang
Berjuang untuk hadiah yang tiba2 Engkau berikan itu
Tetapi, ketika perjuangan ku dirasa tidak cukup, apalagi yang harus aku lakukan
Hadiah itu terlalu rumit untuk aku miliki Tuhan
Proses selama ini dirasa kurang, kurang, kurang dan tidak pernah ada kecukupan
Tidak pernah ada rasa cukup
Aku sudah membuka dan mengeluarkan isi dari hadiah tersebut
Aku sudah mencoba untuk memiliki dan berusaha untuk tetap memegangnya
Tapi mungkin “isi” nya tidak cocok denganku
Isinya sudah menolak untuk aku miliki Tuhan
Isinya sudah semakin keras meronta untuk aku lepaskan
Sampai disitu, apalagi yang bisa aku lakukan Tuhan
Bukan mau dan bukan aku yang tidak bertanggung jawab atas apa yang telah Kau berikan
Bukan aku yang tidak tahu berterima kasih dan dengan mudah ingin melepaskan
Disini Tuhan, kesekian kali aku datang dengan ribuan pertanyaan, aneka macam perasaan dan tetesan air mata
Hanya ingin bertanya apa lagi Tuhan
Semua skenario ini Engkau yang mengatur
Aku dan sang hadiah bagian didalamnya
Biarlah itu seturut kehendakMu
Karena aku mulai sulit untuk bernafas
Terikat untuk berbuat
Dan tertutupi oleh pandangan masa lalu tentangku
Aku dan hadiahku Tuhan
Aku dan hadiah dariMu
Bantulah aku

….

Halo unspoken words

Lama tidak menulis apapun itu

Terganjal banyak hal mulai dari yang sangat penting sampai yg kurang penting

Sempet kepikiran mau memulai lagi dengan menumpahkan sederet cerita yang kembali terukir indah

Ditambahi foto2 kenangan yang mungkin baru lama lagi bisa terwujud

Huffftt

Sore ini kembali memutuskan untuk akhirnya menulis

Menulis dengan perasaan yang bercampur aduk

Apa yang dominan„eungg bingung mau ngejawabnya

Nyaris dominan semua sih

Tapi seputaran mellow2 melambung

Hari ini rasanya capek yang luar biasa

Rasanya ada banyak energi yang keluar padahal jam kuliah masih lumayan lama

Cukup menyesal juga

Entah apa yang bisa membuat seperti itu

Menyakiti hati orang yang disayang

Hmmmppp

Bukan maksud ingin seperti itu

Bukan mau melukai 

:’(

Masih bolehkan minta maaf dan memperbaiki

:’(

Jangan ditanya kenapa rasa ini masih begitu teramat besar

Jangan ditanya kenapa masih ingin

Ribuan pertanyaan gak akan terjawab kalau bunyinya seperti itu

Ada rasa sedih yang cukup besar karena merasa bersalah

Tidak seharusnya begitu

Tidak sepatutnya mengabaikan

:’(

Setelah perjalanan yang cukup panjang dan sampai dititik ini hingga sedikit demi sedikit yakin, rasa dan hati sama-sama kompak untuk tetap melanjutkan

Meskipun tau berat untuk membangun kepercayaan dan mencoba pelan2 memperbaiki

Mau mencoba 

Mau mendengarkan setiap kalimat yang diucapkan

Dan mau memberikan bukti setelah sekian kali masih ada kesalahan

Titik Jenuh part 1

siang dijogja disertai cuaca yang lumayanlah bisa bikin usep2 keringet..

berbahagialah yang sedang ada di ruangan ber-ac..

setidaknya bisa bersantai tanpa berkipas2 ato megang tisu..

hmmpp, siang ini memicu untuk menulis lagi..

setelah terhenti beberapa waktu..

ditambah suasana hati yang lumayan variatif..

campur aduk bukan seperti biasanya..

sambil merebahkan diri, mendorong jari-jari untuk menuliskan beberapa kalimat..

berharap bisa menumpahkan apa yang sedang dipikirkan..

sedetik yang lalu terlintas sebuah tanya..

yang entah kenapa bisa muncul dikepala..

bertanya pada diri, tapi tidak menemukan jawaban mengapa pertanyaan tersebut bisa ada..

entahlah, rasanya muncul begitu saja..

atau mungkin memang secara tidak sadar..

atau sebenarnya pertanyaan itu sudah lama ada, namun belum diterima secara penuh dan utuh oleh diri ini..

ohh tidak, apa bener sudah lama ada..

apa iya sebenarnya diri ini yang menyangkal..

huuffttt..

apa maunya itu pertanyaan muncul secara tiba-tiba sedetik yang lalu..

kenapa datangnya disiang yang sebegininya..

kalau udah begini, musti pake teori apa?

id - ego - super ego? 

penerimaan diri? 

jendela johari?

kebutuhan - aktualisasi diri?

blablablabla

gak abis-abis kayaknya kalau nyebutin teori satu-satu

lalu, apa dong..

pake solusi apa..

pake nanya pendapat, ohhh jangan..

yang ada nanti semakin bingung..

hmmpp..pake nanya hati, tapi si hati masih mau n bisa jawab ga ya?

secara terakhir kemaren katanya nyaris keabisan tenaga..

minta liburan sejenak..

yah agak bertentangan sih antara perasaan sm logika..

dulu sih pernah bekerja secara bersama-sama..

tapi dulu..sekarang berhenti..

gak mau diajak kompakan…

lalu balik lagi, kalau gitu harus nanya siapa?

aaakkkk kannnn bingung kan..

kalau ditanya-tanya bosen ga ada di situasi gini, ya jawabannya bosen sih..

tapi kan jawaban itu bukan gambaran keseluruhan..

masih ada hal lain yang lebih besar..

oh Tuhan terlalu ajaib..

terlalu tidak terprediksi dan mengejutkan kerjaNya

dia salah satu yang aku rasa menciptakan situasi ini..

mungkin maksudNya biar diri ini bisa terlatih menjadi pribadi kuat..

tapi kan, ahhhh…

balik lagi, Tuhan begitu kreatif, super, dan ajaib…

Tuhan, kalau boleh meminta, tolong berikan diri ini hati yang super..

yang bisa kuat menampung segala macam perasaan tanpa rasa lelah..

hati yang mau bekerjasama lagi dengan pikiran.. 

hati yang punya rasa sabar dan tidak meminta waktu berlibur 

mungkin ini bisa membantu diri untuk kuat Tuhan..

untuk tidak menyerah..

untuk bisa tetap bertahan..

maaf ya Tuhan, kalau permintaannya kurang sederhana..

permintaan panjang hanya untuk bisa kuat disituasi yang menjatuhkan 

Gara-gara GLEE!

"No Air"

(feat. Chris Brown)

[Jordin]

Tell me how I’m supposed to breathe with no air

If I should die before I wake

It’s ‘cause you took my breath away

Losing you is like living in a world with no air

Oh

[Chris Brown]

I’m here alone, didn’t wanna leave

My heart won’t move, it’s incomplete

Wish there was a way that I can make you understand

[Jordin]

But how do you expect me

to live alone with just me

'Cause my world revolves around you

It’s so hard for me to breathe

[Chorus:]

Tell me how I’m supposed to breathe with no air

Can’t live, can’t breathe with no air

It’s how I feel whenever you ain’t there

It’s no air, no air

Got me out here in the water so deep

Tell me how you gonna be without me

If you ain’t here, I just can’t breathe

It’s no air, no air

No air, air

No air, air

No air, air

No air, air

[Chris Brown]

I walked, I ran, I jumped, I flew

Right off the ground to float to you

There’s no gravity to hold me down for real

[Jordin]

But somehow I’m still alive inside

You took my breath, but I survived

I don’t know how, but I don’t even care

[Both:]

So how do you expect me

to live alone with just me

'Cause my world revolves around you

It’s so hard for me to breathe

[Chorus]

No air, air

No air, air

No air, air

No air, air

No more

It’s no air, no air

[Chorus]

No air, air

No air, air

No air, air

No air, air

Tell me how I’m supposed to breathe with no air

Can’t live, can’t breathe with no air

It’s how I feel whenever you ain’t there

It’s no air, no air

Got me out here in the water so deep

Tell me how you gonna be without me

If you ain’t here, I just can’t breathe

It’s no air, no air

No air, air

No air, air

No air, air

No air